LAPORAN PERTANGGUNG JAWABAN BUMDES KLETEK 2018

 

 

LAPORAN

PERTANGGUNG JAWABAN PENGELOLAAN

BADAN USAHA MILIK DESA ( BUMDES )

“ NGUDI MAKMUR “

DESA KLETEK KECAMATAN PUCAKWANGI KABUPATENPATI

TAHUN 2018

DASAR HUKUM : PERDES NOMOR 3 TAHUN 2016

 

 

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kita panjatkan ke hadirat Tuhan yang maha Esa,karena atas berkah rahmat dan ridho – nya maka pelaporan pertanggungjawaban pengelolaan Badan Usaha Milik Desa ( BUMDes) Ngudi Makmur dapat di susun dan di selesaikan dengan baik. Pelaporan pertanggungjawaban ini di gunakan sebagai wujud Tanggung jawaban dari pengelola Bumdes dalam menjalankan usaha – usahanya dalam Satu tahun periode 2018,dan melalui pelaporan ini di harapkan dapat memberikan gambaran perjalanan pengelolaan bumdes ngudi makmur dalam mengembangkan usaha usaha serta sebagai bahan evakuasi dalam membuat kegiatan di tahun berikutnya.

Kami sampaikan terimaksih atas segala dukungan dan kerjasamanya kepada semua pihak yang berperan dalam kegiatan bumdes ngudi makmur,semoga Tuhan yang maha esa memberkati  seluruh pengabdian kita kepada masyarakat,bangsa dan negara.

 

Kletek januari 2018

 

PENGELOLA

                                                                                                                                           BUMDES NGUDI MAKMUR

 

DAFTAR ISI

 

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

BAB I PENAHULUAN

  1. Latar belakang
  2. Visi
  3. Misi
  4. Dasar hukum
  5. Profil bumdes ngudi makmur

Bab II LAPORAN UMUM

  1. Pengalian potensi
  2. Pembentukan unit usaha
  3. Penyertaan modal desa

BAB III ARAH KEBIJAKAN YANG TELAH DITETAPKAN

BAB IV PELAKSANAAN PENGELOLAAN, PERMASALAHAN, PROGRAM KERJA DAN KEUANGAN

  1. Pelaksanaan pengelolaan
  2. Permaslahan
  3. Program kerja
  4. Laporan keuangan

BAB V PENUTUP

BAB I

PENDAHULUAN

  1. LATAR BELKANG

Organisasi Ekonomi Perdesaan MENJADI BAGIAN PETING sekaligius masih menjadi titik lemah dalam rangka mendukung penguatan ekonomi perdesaan. Oleh karenanya di perlukan upaya sistematis untuk mendorong organisasi ini agar mampu mengelola aset ekonomi strategis di desa sekaligus menggembangkan jaringan ekonomi demi menigkatkan daya saing ekonomi pedesaan. Dalam konteks demikian, BUM desa pada dasarnya merupakan bentuk konssolidasi atau penguatan terhadap lembaga-lembaga ekonomi desa. Beberapa agenda yang bisa di lakukan antara lain : pengembanggan kemapuan SDM sehingga mampu memberikan nilai tambah dalam pengelolaan aset ekonomi desa, mengintregasikan produk-produk ekonomi perdesan sehingga memiliki posisi nilai tawar baik dalam jaringan pasar, mewujudkan sekala ekonomi kepotitif terhadap usaha ekonomi yang di kembnagkan, mengguatkan kelembaggan ekonomi desa, menggembangkan unsur pendukung seperti perkreditan mikro, informasi pasar, dukungan teknologi dan manajemen, prasarana ekonomi dan jaringan komunikasi maupun dukungan pembinaan dan regulasi.

BUM desa merupakan instrumen pendayagunan ekonomi lokal dengan berbgai ragam jenis potensi. Pendayagunaan potensi ini terutama bertujuan untuk peningkatan kesejahtraaan eklonomi warga desa melalui pengembanggan usaha ekonomi mereka. Disamping itu, keberadaaan BUM desa juga memberikan sumbangan bagi peningkatan sumber pendapatan asli desa yang memungkinkan desa mampu melaksanakan pembangunan dan peningkatan kesejahtraan rakyat secara optimal.

Memperhatikan beberapa hal tersebut di atas, maka desa Kletek pada tanggal 12 maret 2016 mendirikan badan usaha milik desaatau yang sering di sebut BUMDes dan di beri nama NGUDI MAKMUR. Dengan di dirikannya BUMDes NGUDI MAKMUR tersebut kedepannya di harapkan mampu memanfaatkan potensi dan aset desa untuk membangun kesejahtraan warga desa kletek, karna bukan lagi program “topdown” atau paket program dari pemerintah daerah atau pusat, melainkan pembanggunan desa yang di gerakkan oleh kekuatan warga.

Pada awal pendirian BUMDes NGUDI MAKMUR bermodalkan noL rupiah atau modal dengkul. Walaupun demikian bukan bearti BUMDes ini akan mandul, melainkan mampu berkembang dengan pesat. Hal ini dibuktikan dengan berkembangnya unit-unit usaha baru yang dikelola oleh BUMDes NGUDI MAKMUR serta meningkatkan aset yang dimiliki. Semua itu tidak lepas dari pada penggalian potensi di awak berdiri dalam menentukan unit operasional didasarkan pada sumber daya manusia dan sumber daya alam juga tak kalah penting adalah sumber daya Tuhan sebagai dasar pokok dalam mengembangkan usaha. Kodisi ini dijadikan sebagai dasar pembuatan laporan pertanggung jawaban oleh pengelola dalam pengelolaan BUMDes NGUDI MAKMUR.

  1. VISI MISI
  2. VISI

VISI dari pendirian BUMDes NGUDI MAKMUR yaitu : “ mewujudkan desa mandiri berdikari”

  1. MISI

BUMDes NGUDI MAKMUR memiliki fungsi sebagai berikut

  1. Mengembangkan BUMDes sebagai lokomotif kegiatan perekonomian dan pemberdayaan masyarakat desa untuk menigkatkan kesejahtraan masyarakat desa kletek dalam mewujudkan kemandirian dalam segala bidang.
  2. Menigkatkan pendapatan asli desa ( PADES) Kletek untuk menigkatkan pembangguan dan penigkatan pelayanan masyarakat desa kletek.
  3. Mengali dan memberdayakan potensi desa untuk di dayagunakan dalam upaya penigkatan kesejahtraan masyarakat.
  4. Memperkuat kelembaggan dan memperluas jaringan kerja melalui kerjasama baik secara internal maupun exsternal desa dengan berbagi potensi masyrakat dan berbagai pihak serta bersinegi dengan lembaga-lembaga pemerintah guna memperkokoh perekonomian desa kletek.

 

  1. DASAR HUKUM

Untuk dapat menjalankan kegiatan usaha, BUMDes NGUDI MAKMUR berpedomaan pada :

  1. UU No. 32 Tahun 2004 pasal 213 tentang BUMDes;
  2. UU No. 1 tahun 2013 tentang lembaga keuangan mikro ( LKM)
  3. UU No. 6 tahun 2014 pasal 87 dan 88 tentang Desa;
  4. PP No. 43 tahun 2014 dan PP No. 47 tahun 2015 tentang perubahan PP No. 43 tahun 2014 tentang peraturaan pelaksanaan UU Desa, khusnya BAB VIII tentang BUM Desa pasal 132 terkait dengan pendirian BUM Desa;
  5. Peraturan mentri desa, pembangunan daerah tertingal dan Transmigrasi Republik Indonesia no 4 tahun 2015 tentang pendirian, pegurusan, dan pengelolaan, dan pembubaran BUMDES;
  6. Peraturan desa kletek nomer 3 tahun 2016 tentang pembentukan dan pengelolaan Badan Usaha Milik Desa ( BUMDes) Kletek.

 

  1. Profil Bumdes NGUDI MAKMUR

 

NAMA BUMDes                               : “NGUDI MAKMUR”

Tanggal berdiri                                    : 12 maret 2016

Struktur Organisasi                             :

Komisaris                                            : SUHAR ( kepala desa Kletek )

Direktur                                               : RUSGIANTO

Koordinator Unit                                : HERMAN SUPRIANTO S.E

Sekertaris                                            : ZUMROTUN KHASANAH S.Pd

Bendhara                                             : AHMAD NUR SHOLIKIN

Pengawas                                            : SAMURI

Manager Unit Simpan Pinjam             : ZAINAL ANWAR

Manager Pelayanan PPOB                  : SITI NUR KHOLIFAH

Manager Unit Kredit Perabotan         : VIVI FATONAH

Pengelola Wisata                                 : AHMAD ASRORI

Pengelola Angkutan Desa                   : ARIFIN DWI PRABOWO

Pengelola Toko Desa  ( Desa Smart)  : JUMIATUN

Pengelolala Bank Sampah ( BSB)      : APIT

 

BAB II

LAPORAN UMUM

 

UU No 6 Tahun 2014 merupakan tongak baru bergesernaya pusat pembanggunan, dimana desa selanjutnya memegang posisi penting dalam pembangunan. Istilah desa membangun menjadi stategis dan nuansa baru bagi masyrakat, karena keperpihakan pembangunan pada yang terpinggirkan. Progam pengembanggan pengelolaan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) yang berwatak kewirausahaan sosial dengan meningkatkan pemberdayaan masyarakat dalam kegiatan, merupakan program inisiatif yang di buwat oleh BUMDes Ngudi Makmur sebagai upaya mewujudkan desa mandiri berdikari. Kedepanya kegiatan BUMDes ini diharapkan, bisa membantu pemerintahaan desa dalam memenuhi kebutuhan dan atau pelayanan terhadap masyrakat secara maksimal di segala bidang. Sehinga kesejahteraan masyrakat dapat  meningkat. Visi desa mandiri berdikari akan terwujud melalui kegiatan pembentukan unit-unit usaha yang berkesinambungan serta dalam pengelolaan BUMDes. Dalam rangka mengembangkan kegiatan BUMDes Ngudi Makmur melakukan hal-hal sebagai berikut:

 

  1. PENGALIAN POTENSI

Supaya BUMDes Ngudi Makmurdapat berkembang dengan pesat, hal yang kritis dan perlu perhatian serius adalah saat identifikasi potensi desa. Ketepatan dalam memilih jenis usaha potensial menjadi salah satu faktor keberhasilan usaha dalam menjalankan BUMDes Ngudi Makmur.

Pada awal berdiri BUMDes Ngudi Makmur tidak langsung melakukan kegiatan operasional usaha melainkan mengali beberapa potensi yang berada di desa Kletek. Pangialn potensi ini memakan waktu kurang lebih satu bulan, dikarenakan letak geografis wilayah desa kletek yang terdiri dari 2 dusun dan mayoritas penduduknya bermata pencaharian sebagai petani serta sebagian besar juga merantau ke kota-kota besar. Pengalian potensi ini dilakukan antara bulan pertengahan bulan november sampai desember 2016. Setelah di dapat beberapa data kemudian, dibuwatlah peta konsep dan pilot projec di masing-masing tempat yang tentunya dengan memperhatiakn sumber daya manusia dan sumber daya alam sebagai pendukung kegiatan dalam menentukan unit usaha.

 

  1. PEMBENTUKAN UNIT USAHA

Pembentukan unit-unit usaha BUMDes NGUDI MAKMUR didasarkan pada peta konsep yang telah dibuwat dalam pengalian potensi. Uniyt-unit tersebut di jabarkan dalam kegiatan sistem kerja BUMDes NGUDI MAKMUR, sebagai berikut:

  1. Kerjasama

Kerjasama di nlakukan dengan berbagai pihak dengan orientasi saling menguntungkan, diantaranya di lakukan dengan:

  1. Tabungan masyrakat, simpanan sukarela maupun deposito
  2. BRI sebagai salah satu Agen BRIlink
  3. BUMDes bersama sekecamatan Pucakwangi
  4. Pengelolaan pajak kendaraan bermontor dengan SAMSAT Pati.

Unit yang dikembangkan dengan sistem kerjasaman ini akan dievaluasi sewaktu-waktu. Unit ini bisa bertambah dan atau dalam perjalanannya, dilihat dari orientasi perkembangannya. Penambahan dan atau berkurangnya usaha kerjasama dilihat dari segi kebutuhan dan dampak dari kerjasama tersebut baik secara materiel maupun non materiel.

  1. Pemberdayaan Potensi Desa.

Potensi yang berada di desa Kletek dikelola secara mandiri dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa, diantaranya :

  1. UEDSP atau simpan pinjam desa

Dikarenakan banyak masyarakat yang masih membutuhkan permodalan usaha dan permohonan untuk pertanian.

  1. Pelayanan PPOB

Banyak masyarakat yang sebelumnya melakukan beberapa transaksi pembayaran yang harus keluar desa bahkan sampai menempuh jarak 26 KM.

  1. Kredit Perabotan
  2. Angkutan desa
  3. Wisata Desa

Memanfaatkan potensi desa yaitu embung desa yang dijadikan salah satu satu wisata lokal yang bertujuan meningkatan pendapatan warga dalam perjualan dilokasi wisata.

  1. Toko Desa ( Desa Smart )

Menjadikan salah satu tempat grosir pada toko kecil yang ada didesa dan menampung hasil produksi seperti makanan ringan yng diolah oleh warga.

Kegiatan ini tidak diorientasikan pada keuntungan atau pendapatan BUMDes melainkan sebagai pendamping kegiatan guna memenuhi kebutuhan masyarakat.

  1. Kemandirian Keuangan.

Pengelolaan keuangan yang berkaitan dengan perekonomian masyarakat dikelola secara mandiri yang hasilnya bisa dinikmati kembali oleh masyarakat dengan bentuk usaha Simpan Pinjam Syariah. Unit bagian ini modalnya didapat dari beberapa pendiri yang menaruh saham serta jumlah dan ketentuannya dengan syarat tertentu dalam pe diatur sendiri. Sebagian SHU anggotanya hanya didasarkan dari perputaran unit ini saja.

  1. Kemandirian Sosial

Dalam upaya meningkatkan kecerdasan masyarakat BUMDes Ngudi Makmur bekerjasama dengan pemerintah Desa membentuk dan mengadakan internet gratis agar masyarakat lebih leluasa mencari informasi dimedia sosial. Penyediaan internet desa kletek berharap masyarakat bisa belajar dan mencari inovasi yang bisa diterapkan didesa kletek itu sendiri.

 

  1. PENYERTAAN MODAL DESA

Pada bulan Desember 2016 Desa menyertakan modal sebesar Rp. 30.000.000 dan pada bulan November 2017 sebesar Rp. 70.000.000 dan tahun 2018 sebesar Rp. 421.023.000 dari anggaran Dana Desa. Modal penyertaan ini sebagai asep desa yang terpisahkan didalam BUMDes.

BAB III

ARAH KEBIJAKAN YANG TELAH DITEMPUH

Kebijakan-kebijakan yang telah ditempuh BUMDes Ngudi Makmur adalah sebagai berikut :

  1. Melakukan kerjasama dengan pihak ketiga, sebagai mana telah dijelaskan pada BAB II poin B. Kerjasama ini dilakukan dikarenakan pada awal berdiri belum mempunyai modal. Dengan sistem kerjasama yang saling menguntungkan, BUMDes Ngudi Makmur secara perlahan mendapatkan pemasukan secara continew.
  2. Mengikuti Bazar ( Pameran ) dan Studi Banding Pengelolaan Bumdes.

Kegiatan ini dilakukan untuk mempromosikan serta menjual UMKM produk lokal dari desa Ngudi Makmur. Kegiatan yang telah diikuti antara lain :

  1. Pameran Produk UMKM dialun-alun Pati dari Badan Ekonomi Kreatif ( BE – kraft )
  2. Pameran Wisata tingkat Provinsi di Brebes.
  3. Peningkatan Kapasitas Pengelolaan Bumdes di BBLM Jogjakarta.
  4. Mengikuti Kegiatan Festifal Kuliner Tradisional dialun – alun Pati.
  5. Pameran Bumdes tingkat Nasional di Bengkulu pada bulan November 2018.
  6. Penajajakan Pasar Modern

Melakukan kerjasama pasar dengan beberapa sales makanan diperusahaan ternama.

  1. Melakukan Kegiatan Sosial
  2. Memberi santunan pada lansia.
  3. Memberi sumbangan untuk pembangunan Masjid Desa.
  4. Membantu Kelompok Rebana dalam pengadaan alat pengeras suara ( Sound ) untuk kegiatan latihan.
  5. Memberikan bantuan untuk perbaikan lapangan guna menunjang kegiatan Olahraga Karang taruna.
  6. Menerima kunjungan
  7. Dispermades dan Bumdes se-Kabupaten Karanganyar.
  8. Bumdes se-Kecamatan Jakenan.
  9. Wakil Bupati Pati dan para OPD dalam peresmian wisata.
  10. Kunjungan BNI Pati.
  11. Kunjungan BRI Pati.
  12. Audit BPK
  13. Sebagai tempat study banding dan study koporasi.
  14. Menjadi Narasumber.

Selain mengajakan tentang pengelolaan BUMDes, kegiatan ini bisa sebagai sarana memperkenalkan desa kletek terhadap pihak luar dan mengikuti Festival BUMDes dan rembug Desa nasional, Workshop ‘’ Pengelolaan BUMDes dan Revolusi Mental’’.

 

BAB IV

PELAKSANAAN PENGELOLAAN,

PERMASALAH , PROGARM KERJA DAN KEUANGAN

 

  1. Pelaksanaan Pengelolan

Dalam pelaksanaan pengelolaan usaha kegiatan BUMDes Ngudi Makmur memegang prinsip Good Corporate Governance (GCG), yaitu :

Sebelum  melaksakan pengambilan keputusan selalu berkoordinasi dengan komisaris dan anggota pengelola. Terutama dalam penjalinan kerjasama dan arah kebijakan lainya. Hal ini untuk menjaga keterbukaan kegiatan. Selain itu, melaporkan arus kas kepada komisaris secara berkala tiap akhir bulan. Juga kepada pihak-pihak yang terkait untuk mengetahui perkembangan aset Bumdes Selo Makmur.

Supaya masyarakat mengetahui kegiatan yang telah dilakukan oleh BUMDes Ngudi Makmur maka para pengelola mengikuti rapat tiap-tiap RT, yang bertujuan bisa menyampaikan laporan dari pengelolaan BUMDes Ngudi Makmur.

  1. Kemandirian

Kemandirian yang dilakukan oleh pengelola BUMDes Ngudi Makmur, dengan memperhatikan 3 prinsip kerja, yaitu :

  • Mempertinggi Kompetensi

Selalu berupaya menambah pengetahuan tentang ke BUMDes an agar dapat melakukan kegiaatan secara maksimal. Salah satu bentuk kegiatannya adalah melakukan kegiatan mandiri, dengan cara membaca buku-buku yang berkaitan dengan desa dan atau sekitar permasalahan BUMDes serta brosing internet mengenai kegiatan-kegiatan BUMDes.

  • Memperbanyak Kolaborasi

Untuk dapat mengembangkan usaha, pengelola BUMDes Ngudi Makmur berusaha memperbanyak kerjasama-kerjasama dengan berbagai pihak dengan sistem saling menguntungkan. Selain itu, juga sebagai sarana memperluas jaringan pasar.

  • Memperkecil Kompetisi

Banyak usaha-usaha atau pendirian badan Usaha disekitar BUMDes Ngudi Makmur bukanlah ancaman kelangsungan hidup lembaga. Karena pada prinsipnya semua rezeqi yang mengatur Tuhan Yang Maha Kuasa, sebab usaha tidak akan menghianati hasil “what you thing is what you get”, sebagai peluang bagi BUMDes Ngudi Makmur dalam menjalin kerjasama.

Prinsip pengembangan BUMDes tersebut diatas sebagai wujud sikap keprofesionalan dalam pengelolaan BUMDes Ngudi Makmur agar tidak berbenturan dengan berbagai kepentingan dan pengaruh/tekanan dari pihak manapun yang tidak sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan prinsip- prinsip korporasi yang sehat.

 

 

  1. Akuntabel

Adanya BUMDes Ngudi Makmur desa Kletek sebagai lokomotif pengembangan perekonomian. Dalam pelaksanaannya selalu berkoordinasi dengan kepala desa selaku komisaris serta melaporkan arus kas dan atau kegiatan secara berkala merupakan wujud pertanggung jawaban pengelola terhada kegiatan BUMDes Ngudi Makmur.

  1. Pertanggunga jawaban

Pertangungajawaban pengelolaan disesuaikan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan prinsip-prinsip korporasi yang sehat supaya kegiatan berjalan secara maksimal serta kelangsungan usaha BUMDes berjalan secara kontinyu. Selain membuat laporan secara berkala kepada kepala desa atau Komisaris juga dibuatnya laporan pertanggung jawaban pada akhir tahun kegiatan. Laporan ini dibuat selain sebagai bentuk pertanggungjawaban dalam pengelolaan juga sebagai bahan evaluasi kegiatan yang sudah berjalan di BUMDes Ngudi Makmur.

  1. Kewajaran

Pengelolan BUMDes Ngudi Makmur dilakukan secara wajar, artinya pengelola dalam menjalankan usaha atau kegiatan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Tidak dibuat-buat atau direkayasa, semua kegiatan dalam bentuk riel atau nyata.

  1. Permasalahan

Dalam pengelolaaan BUMDes Ngudi Makmur masih banyak masyrakat yang masih kurang paham tentang pengelolaan yang sudsah di kelola oleh pengelola BUMDes, sama halnya perangkat desa, karna sistem managemen BUMDes memang harus benar-benar terpisah dengan pemerintah desa.

  1. Program Kerja

Pada tahun 2019 pengelola BUMDes Ngudi Makmur mencangkan beberapa program, diantaranya :

  1. PERCETAKAN dan KONVEKSI
  2. Sablon Plastik
  3. Sablon Baju
  4. Sofenir
  5. Accesoris
  6. Kartu nama dll
  7. JASA PENYEWAAN
  8. Kereta mini
  9. ATV
  10. Sepeda Lampu
  11. KAMPOENG KREATIF
  12. Pasar Tradisional
  13. penyewaan Pakaian adat
  14. pengenalan budaya
  15. perpustakaan Desa
  16. Wifi Desa
  17. PENGGEMUKAN SAPI SISTEM INDIVIDU
  18. Jual hasil ternak 2x dalam 1 tahun
  19. PENGEMBANGAN TOKO DESA SEBAGAI TOKO DISTRIBUTOR DAN PENGADAAN TEMPAT RESELER
  20. Penyediaan gas,pupuk dll
  21. Pembuatan 5 tempat reseler di lokasi wisata kabupaten patI

 

  1. Laporan Keuangan

Laporan keuangan dalam lampiran tersebut

LABA RUGI

PUSAT

Periode : 31 Desember 2018

PENDAPATAN

PENDAPATAN

Pendapatan Operasional   

Pendapatan Lain-Lain                                                                                                                                    8.682.619.00

Pendapatan Provisi                                                                                                                                       10.996.250.00

Pendapatan Jasa

Jasa Pinjaman Bulanan                                                                                                                                 33,126,400.00

Pendapatan Jasa Perabot                                                                                                                              52,189,900.00

Jasa Pinjaman Musiman                                                                                                                               43,144,400.00

Jasa Pinjaman Harian                                                                                                                                   10,543,600.00

Pendapatan Lainnya

Pendapatan keterlambatan Pinjaman                                                                                                            6,624,500.00

Pendapatan Unit Usaha   

PPOB                                                                                                                                                            15,498,200.00

OBYEK WISATA                                                                                                                                           142,046,000.00

ANGKUTAN DESA                                                                                                                                         15,415,000.00

DESA SMART                                                                                                                                                 63,903,131.00

TOTAL PENDAPATAN                                                                                                                               402,170,000.00

 

BIAYA

BIAYA-BIAYA

Biaya Operasional

Biaya ATK                                                                                                                                                        1,937,000.00

Biaya Lain-Lain                                                                                                                                              36,583.337,00

Biaya Bagi hasil PERHUTANI,ASURANSI,LMDH                                                                                             29.900.000.00

Biaya Sosial                                                                                                                                                    12.400.500.00

Biaya Pemasaran                                                                                                                                              2,254,000.00

Biaya Transportasi                                                                                                                                           4,110,000.00

Biaya Servis Kendaraan                                                                                                                                  2,021,000.00

Biaya Tunjangan Keluarga                                                                                                                                300,000.00

Biaya Operasional Tetap 

Biaya Telpon Dan Listrik                                                                                                                                2,893,000.00

Biaya Gaji Karyawan                                                                                                                                  156,337,150.00

Biaya Bagi Hasil     

Biaya Bunga Simpanan                                                                                                                                24,855,201.00

Biaya Bunga Deposito                                                                                                                                    6,524,267.00

Biaya Lainnya   

THR                                                                                                                                                                   13,064,000.00

TOTAL BIAYA                                                                                                                                             293,179,455.00

SHU TAHUN BERJALAN                                                                                                                          108,990,545.00

0.00

SHU SETELAH PAJAK                                                                                                                               108,990,545.00               

 

 

Pati, 31 Desember 2018

“NGUDI MAKMUR”

Disetujui                                                            Diperiksa                                                                       Dibuat

MANAGER                                                      PENGURUS                                                                  PEMBUKU

 

 

 

RUSGIANTO                                                       SAMURI                                         ZUMROTUN KHASANAH, S.Pd

 

 

 

 

 

 

 

 

NERACA

PUSAT

Periode 31 Desember 2018

AKTIVA Rupiah PASIVA Rupiah
1.     AKTIVA

AKTIVA LANCAR

Kas

Kas Teller

Persediaan

           Persedian Barang Toko

Kas Bon Div.WISATA

         Piutang

Piutang Harian

Piutang Musiman

Piutang Bulanan

Piutang Barang

AKTIVA TETAP

Gedung

Gedung Nilai Buku

Komputer

Komputer Nilai Buku

Inventaris Kantor

Inventaris Nilai Buku

BIAYA DIBAYAR DIMUKA

BDD NILAI BUKU

PURA-PURA AKTIVA

Aktiva lain2

JUMLAH AKTIVA

 

 

 

247,472,235.00

 

123,748,00.00

395,813,500.00

 

4,600,000.00

135,500,000.00

144,750,000.00

100,231,500.00

 

 

159,933,300.00

 

3,105,000.00

 

232,929,500.00

 

 

184,568,730.00

 

6,599,950.00

1,739,251,715.00

2.     KEWAJIBAN

HUTANG JANGKA PENDEK

Simpanan

Simpanan Panjang

SIJANGKA 3 BLN

SIJANGKA 6 BLN

SIJANGKA 12 BULAN

Simpanan Sukarela

Cadangan Resiko Kredit

JUMLAH KEWAJIBAN

3.     MODAL

Modal  Penyertaan PEMDES

MODAL HIBAH

JUMLAH MODAL

SHU BULAN LALU

SHU BULAN BERJALAN

SHU TAHUN BERJALAN

 

 

 

 

 

29,000,000.00

53,000,000.00

58,000,000.00

917,650,172.00

21,525,998.00

1,079,176,170.00

 

501,085,000.00

50,000,000.00

551,085,000.00

73,466,109.00

35,524,436.00

108,990,545.00

 

TOTAL AKTIVA : 1,739,251,715.00 TOTAL PASIVA : 1,739,251,715.00

 

                                                                                                              Pati, 31 Desember 2018

                                                                                                               “NGUDI

 Disetujui                                 Diperiksa                                                                  Dibuat

            MANAGER                           PENGURUS                                                             PEMBUKU

RUSGIANTO                           SAMURI                        ZUMROTUN KHASANAH, S.Pd

 

 

 

 

BAB V

PENUTUP

Laporan ini dibuat sebagai bentuk pertanggungjawaban pengelola BUMDes Ngudi Makmur dalam menjalankan tugasnya selama satu tahun pertama tahun 2018. Tentunya pelaporan ini masih banyak kekurangan atau jauh dari kesempurnaan yang dikerjakan oleh pengelola BUMDes Ngudi Makmur dalam menjalankan kegiatan usaha dan penataan managemen. Oleh sebab itu, saran dan kritik yang sifatnya membangun guna meningkatkan kapasitas pelayanan dan pengembangan usaha sangat kami harapkan.

Demikianlah laporan pertanggungjawaban ini dibuat, agar menjadi periksa dan dapat diperguanakan sebagaimana mestinya.

 

 

Kletek , 10 Januari 2019

Mengetahui,

Ketua BUMDes Ngudi Makmur

 

 

 

RUSGIANTO

                       Sekertaris

BUMDes Ngudi Makmur

 

 

 

Zumrotun Khasanah S.Pd

                                                               Menyetujui,

Komisaris BUMDes Ngudi Makmur

 

 

 

SUHAR

 

 

Jadi yang Pertama Berkomentar

Tinggalkan Balasan